NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

Reporting the underreported about the plan of action for People, Planet and Prosperity, and efforts to make the promise of the SDGs a reality.
A project of the Non-profit International Press Syndicate Group with IDN as the Flagship Agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative status with ECOSOC.


SGI Soka Gakkai International

 

Imigran Menghadapi “Ancaman Ganda” di Tengah Pandemi Virus Corona

Oleh Jacqueline Skalski-Fouts

Artikel ini membahas dampak ekonomi dan sosial dari pandemi virus corona dengan fokus khusus pada pengungsi, pencari suaka, dan pekerja migran.

VIRGINIA, AS (IDN) – Pekerja migran telah berada di garis depan ekonomi dunia selama pandemi COVID-19, sebagai pekerja esensial. Dan ini berisiko besar bagi diri mereka sendiri. Mereka menghadapi apa yang oleh Komite Penyelamatan Internasional disebut sebagai “darurat ganda yang tak terbayangkan”.

Menghadapi konflik dan pengungsian, para migran juga harus menghadapi tidak hanya pandemi dunia dan dampak resesi ekonomi. Mereka rentan terhadap kemiskinan, menghadapi konflik, pengungsian, atau kondisi kerja dan kehidupan yang tidak aman. Oleh karena itu, mereka membutuhkan dukungan ekonomi yang lebih besar seiring dengan meningkatnya pengangguran, akses ke alat pelindung diri (APD), dan bantuan hukum.

Di Amerika Serikat, pekerja migran bekerja di ladang California Central Valley, wilayah penghasil anggur negara bagian, saat api membakar di sepanjang Pantai Barat, mengubah udara menjadi merah dan berbahaya.

Di pertanian Almeria, Spanyol, pekerja pertanian migran Maroko, mengeluh tentang “parahnya ”kekurangan alat pelindung diri, seperti masker dan pembersih tangan, untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Di dalam UE, Spanyol memiliki salah satu proporsi pekerja migran tertinggi, di mana setidaknya 25% pertanian negara tersebut dilakukan oleh migran yang bukan warga negara. Demikian pula, 30% pekerja pertanian di Amerika Serikat tidak berdokumen dan sekitar 3,9-4,1 juta pekerja di UE tidak berdokumen. Namun para pekerja ini memainkan peran penting dalam ekonomi nasional dan dunia dan kini menghadapi bahaya pandemi secara langsung.

Seperti pekerja migran, pengungsi dan orang terlantar juga rentan terhadap efek penutupan dan masalah kesehatan yang terkait dengan pandemi.

Dengan penutupan, banyak orang yang berjuang untuk mendapatkan kehidupan dasar berisiko tinggi kehilangan pekerjaan mereka dan tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan keuangan pemerintah.

Penghentian akibat virus corona telah menghancurkan bisnis kecil di negara-negara di seluruh dunia dan diperkirakan akan mengakibatkan kemerosotan ekonomi yang “parah”. Akibatnya, 1,06 juta orang diperkirakan menghadapi risiko kemiskinan pada akhir tahun. Di antara mereka adalah para migran dan pengungsi, yang “sangat rentan” terhadap dampak krisis karena mereka merupakan sebagian besar pekerja sektor informal.

Studi terbaru memperkirakan jumlah pekerja informal di Maroko sekitar 2,4 juta (lebih dari sepertiga pekerja Maroko), dan diperkirakan akan meningkat karena konsumen kehilangan pekerjaan dan perusahaan mencari barang dan jasa yang lebih murah. Selama penutupan, banyak pekerja informal tidak dapat menemukan klien atau mencapai area kerja karena kurangnya transportasi.

Sementara di Maroko, pasar tenaga kerja dan sektor swasta sangat terkena dampak penutupan, yang paling terkena dampak adalah pekerja yang bekerja di sektor informal di mana 66% telah kehilangan pekerjaan mereka. Pemerintah Maroko telah mencoba untuk meredam dampak hilangnya pendapatan, terutama bagi pekerja informal, tetapi hingga pertengahan Juli, baru mencapai 19% rumah tangga. Banyak dari bantuan ini tidak menjangkau para imigran, terutama mereka yang tidak tetap atau tidak berdokumen.

Kebanyakan imigran tidak akan kembali ke rumah, sebagaimana dibuktikan oleh krisis keuangan di masa lalu. Sebaliknya, menghadapi prospek ekonomi yang buruk di rumah, banyak yang bermigrasi ke utara ke Eropa. Dalam beberapa bulan terakhir, Tunisia telah mengalami peningkatan jumlah migran yang menuju ke Italia, enam kali lipat dari jumlah yang beremigrasi tahun lalu.

Tetapi dengan ditutupnya rute migrasi darat tradisional, lebih banyak migran yang beralih ke rute laut dan perdagangan, yang sejauh ini telah mengakibatkan lebih dari 675 kematian tahun ini.

Human Rights Watch telah memperingatkan komplikasi yang dapat ditimbulkan oleh pandemi virus Corona. Pekerja migran seringkali menghadapi kondisi kerja dan kehidupan yang tidak aman, yang dapat membuat mereka lebih rentan terhadap dampak virus.

Kavita Datta, yang mempelajari migran Bulgaria di London selama resesi 2009, menunjukkan bahwa hanya ada dua solusi: satu adalah mengurangi migrasi; yang lainnya adalah untuk memberikan akses hukum yang lebih banyak dan pemahaman yang lebih luas tentang hak-hak migran di dalam negeri untuk mengurangi kemungkinan eksploitasi.

Dalam webinar yang diselenggarakan oleh Migration Policy Centre, pembicara tamu dan direktur Pusat tersebut Andrew Geddes menyerukan debat baru tentang imigrasi, menyarankan perlunya pemerintah untuk menyelidiki kembali kebijakan saat ini seperti pembagian tanggung jawab dan jalur hukum.

Banyak yang menyalahkan negara emigrasi Afrika Utara, seperti Libya dan Maroko, di mana mayoritas migran gelap melakukan perjalanan ke Eropa. Rencana baru-baru ini pemerintah Inggris untuk mengurangi migrasi termasuk membangun pusat penahanan lepas pantai di negara-negara seperti Maroko, rencana serupa yang digunakan pemerintah Australia di Papua Nugini, yang telah dikritik oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok hak asasi manusia lainnya.

Tetapi alih-alih mengambil tanggapan yang berpusat pada penahanan terhadap peningkatan migrasi, organisasi bantuan hukum dan program bantuan migrasi mengambil pendekatan yang lebih berfokus pada kemanusiaan, yang mungkin lebih efisien mengurangi migrasi tidak tetap.

Organisasi Maroko seperti Droit et Justice dan Clinique Juridique de la Faculté de Droit (CJFD) yang dikelola mahasiswa di Universitas Sidi Mohammed Ben Abdallah di Fes melakukan hal itu.

CJFD didukung oleh Prakarsa Kemitraan AS-Timur Tengah dan National Endowment for Democracy dan dilaksanakan dalam kemitraan dengan High Atlas Foundation. Di sana, mahasiswa hukum memberikan bantuan hukum kepada para migran sebagai bagian dari pendekatan multidimensi untuk mengurangi migrasi ke Eropa sambil mempromosikan hak asasi manusia, integrasi sosial, dan pelatihan kewirausahaan. Dengan cara ini, pusat emigrasi tradisional menjadi tempat dukungan dan mendorong tempat tinggal yang lebih permanen.

Menanggapi COVID-19, kesukarelaan dan solidaritas komunitas di seluruh dunia meningkat. Ini memberikan dasar untuk dukungan yang lebih besar bagi perlindungan migran dan program inklusi. Negara-negara emigrasi harus meningkatkan kemitraan antara pemerintah dan organisasi sosial yang dikelola komunitas untuk mengurangi jumlah migran yang mempertaruhkan jalur migrasi berbahaya, eksploitasi, atau kemiskinan. [IDN-InDepthNews – 16 Oktober 2020]

* Jacqueline Skalski-Fouts adalah seorang mahasiswa sarjana di Universitas Virginia.

Foto: Para migran di atas kapal menuju Tripoli pada Juli 2019. Para kritikus mengatakan Uni Eropa seharusnya tidak membantu Penjaga Pantai Libya untuk mencegat dan mengembalikan orang-orang ke negara yang dilanda perang tempat mereka menghadapi pelecehan dan pemerasan. (Filippo Rossi/TNH)

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2020

Mapting

MAPTING

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.